Menkes Mulai Pembangunan RSUP di Kota Kupang

Dibaca 1.1K kali

Kota Kupang, SuaraTimor.com/3 Desember 2020

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, Letjen TNI (Purn) Dr. dr. Terawan Agus Putranto, Sp.Rad. (K) RI secara resmi memulai pembangunan rumah sakit UPT vertikal Kementerian Kesehatan atau Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) untuk Wilayah NTT di Kota Kupang. Awal proses pembangunan tersebut ditandai dengan peletakan batu pertama oleh Menkes, Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Wakil Gubernur NTT, Wakil Wali Kota Kupang, Ketua DPRD Kota Kupang dan sejumlah pejabat lainnya di lokasi pembangunan RSUP, di Kelurahan Manulai II, Kecamatan Alak, Kota Kupang, Kamis (3/12).

Menkes dalam sambutannya pada acara tersebut memberikan apresiasi kepada Pemerintah Provinsi NTT dan Pemerintah Kota Kupang yang selama ini telah memberikan dukungan dan komitmen untuk pembangunan ini, termasuk penyediaan lahan luas yang potensial. Diakuinya dalam kunjungan beberapa waktu lalu, pembangunan RSUP ini dipastikan setelah melihat adanya sumber air di lokasi tersebut. Karena menurutnya air yang memenuhi syarat menjadi hal utama untuk pelayanan kesehatan yang baik bagi pasien.

Menkes berharap dukungan Pemprov NTT dan Pemkot Kupang bisa terus berlanjut, karena dirinya optimis bangunan RSUP ini akan berdiri bukan hanya puluhan tahun tapi ratusan tahun. Ia berjanji RSUP juga akan terus diperbaiki sesuai perkembangan zaman baik fisik maupun peralatannya. Karena peralatan kesehatan terus berubah dan teknologinya terus maju. “Kami yakin RSUP ini akan menjadi kebanggaan masyarakat NTT,” tambahnya.

Salah satu dukungan yang diharapkan dari Pemda adalah revitalisasi jalan di sekitar RSUP. Karena berdasarkan pengalaman sebelumnya di beberapa daerah, setelah RSUP beroperasi akan muncul pertumbuhan masyarakat dan ekonomi di sekitarnya yang akan mensejahterahkan masyarakat NTT.

Manfaat kehadiran RSUP juga diakui oleh Wakil Wali Kota Kupang, dr. Hermanus Man saat diwawancara wartawan usai peletakan batu pertama tersebut. Menurutnya ada 2 manfaat yang diperoleh dari kehadiran RSUP ini. Yang pertama fungsinya sebagai pusat rujukan bukan hanya bagi rumah sakit di NTT tapi juga bisa jadi rujukan bagi negara tetangga, Timor Leste. Manfaat lainnya dari kehadiran RSUP menurut Wawali adalah sebagai pusat pertumbuhan. Setelah RSUP ini beroperasi akan tumbuh rupa-rupa jasa di sekitarnya, baik perumahan, pertokoan serta jasa-jasa lainnya. Pertumbuhan semacam ini sangat penting bagi perkembangan Kota Kupang.

Atas nama pemerintah dan warga Kota Kupang, Wawali menyampaikan terima kasih kepada Kementerian Kesehatan, Komisi IX DPR RI dan Pemprov NTT atas dibangunnya rumah sakit ini di Kota Kupang. Diakuinya tidak semua kota di Indonesia memiliki RSUP semacam ini. Manfaat lain yang bisa diperoleh dari kehadiran RSUP ini menurutnya adalah rekruitmen tenaga kerja seperti dokter dan perawat yang bisa diambil dari putera-puteri lokal asli NTT.

Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Melki Laka Lena yang turut hadir dalam acara peletakan batu pertama tersebut menyampaikan terima kasih kepada Menteri Kesehatan yang telah serius mengurus kesehatan di Indonesia termasuk mewujudkan mimpi besar mereka membangun RSUP di gerbang selatan NKRI, Provinsi NTT. Dia berharap kehadiran RSUP ini bisa jadi berkat bagi masyarakat NTT.

Wakil Gubernur, Josef A. Nae Soi pada kesempatan yang sama mengakui NTT sangat membutuhkan rumah sakit sekelas ini. Atas nama masyarakat NTT, Wagub menyampaikan terima kasih kepada Menteri Kesehatan dan Komisi IX DPR RI yang sudah memperjuangkan pembangunan RSUP ini. Menurutnya pembangunan di bidang kesehatan merupakan bagian integral dari pembangunan nasional. Diakuinya adanya pandemi covid mendorong kita untuk masuk ke peradaban baru. Peletakan batu pertama RSUP ini merupakan langkah awal menyesuaikan waktu yang berubah tersebut. “Karena waktu berubah dan kita juga harus berubah di dalamnya,” pungkasnya.

Direktur Jenderal (Dirjen) Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan, Prof. Dr. dr. Abdul Kadir dalam laporannya menyampaikan nilai pekerjaan fisik pembangunan gedung RS UPT Vertikal di NTT sebesar Rp 350,2 miliar yang sumber pembiayaannya berasal dari pinjaman dari Bank Dunia. Lahan yang disiapkan Pemprov NTT untuk pembangunan ini seluas 18 hektar yang akan digunakan untuk gedung utama, areal terbuka hijau, asrama, sarana pendidikan dan pelatihan serta rumah dinas. Untuk tahap pertama akan dibangun di atas lahan seluas 26.500 meter persegi, dengan 212 tempat tidur serta dilengkapi dengan sarana pra sarana yang modern. Rencananya proyek pembangunan RSUP ini akan selesai dalam 20 bulan, terhitung sejak Desember 2020 hingga Juli 2022 mendatang. “Diharapkan paling lambat pertengah tahun 2022 RSUP ini sudah beroperasi,” pungkasnya. *Pkp_ans

Tulisan ini berasal dari redaksi

Comment